OUR NETWORK
Minggu, Desember 6, 2020
OUR NETWORK

3 Member fromis_9 Dinyatakan Debut Karena Hasil Kecurangan Hasil Voting di Mnet “Idol School”

Ada banyak kontroversi tentang manipulasi hasil voting dalam acara audisi kompetitif. Kasus kali ini yang terungkap adalah bahwa tiga member girl grup fromis_9 diganti dengan manipulasi hasil voting.

Produser yang bertanggung jawab (CP) dari program audisi Mnet ‘Idol School,’ yang ditayangkan pada tahun 2017, dilaporkan mengaku memanipulasi hasil voting selama persidangan pertamanya.

Kim Sung Hoon, hakim senior di Pengadilan Distrik Pusat Seoul, mengadakan persidangan pertama terhadap CP Kim dan direktur CJENM Kim, yang diserahkan ke persidangan atas tuduhan menghalangi bisnis dan penipuan.

Pada 9 November, pengacara CP Kim mengakui semua fakta tapi secara hukum menyatakan tidak bersalah. Dia mengklaim, “Kami tidak memiliki alasan untuk menyebabkan kerugian pada pemirsa yang memilih dengan penuh kasih sayang untuk para kontestan. Namun, para kontestan diberi peringkat dengan cara yang berbeda dari yang semula diberitahukan kepada penonton. Terdakwa menyatakan tidak bersalah apakah dia dapat dihukum untuk menghalangi bisnis dan penipuan.”

CP Kim menyatakan, “Voting sms seharusnya memiliki bobot sepuluh kali lipat dari voting biasa. Namun, distorsi terjadi karena hanya ada sedikit voting sms dan juga rating pemirsa yang rendah. Kami melihat bahwa ada peningkatan tajam dalam rating artis tertentu saat keluarga mereka memobilisasi anggota keluarga, kerabat, dan kenalan lain untuk memilih. Kami merasa jika terus melakukannya, kami akan kehilangan lebih banyak rating pemirsa, dan acara akan gagal. Jadi kami menimbang voting online menjadi lima kali lipatnya.”

Dia menambahkan, “Kami bukannya tidak menggunakan hasil voting sms sama sekali. Kami hanya menimbang voting online menjadi lima kali lebih banyak.” CP Kim terus menyatakan bahwa dia bertanya-tanya apakah ini bisa dianggap memanipulasi dan menipu penonton.

Direktur Kim dari CJENM membantah seluruh dakwaan. Pengacara Direktur Kim menyatakan, “Jaksa penuntut yakin bahwa terdakwa memutuskan untuk mengeluarkan kontestan dari seleksi akhir dengan mendiskusikan penghapusan beberapa kontestan sebelum siaran langsung ke-11 dengan CP Kim. Namun, dia tidak mengingat kejadian tersebut. Ada 16 program yang dikelola saat itu, tapi sutradara tidak memiliki waktu untuk terlibat dan membahas secara rinci program tertentu. CP Kim dan produser utama memiliki kewenangan untuk menentukan komposisi dan edisi program siaran.”

Sebelumnya, CP Kim diadili karena menghalangi pekerjaan produksi penyiaran CJENM dengan memanipulasi peringkat 33 orang dan memilih tiga member yang tidak mencapai peringkat akhir untuk menjadi bagian dari fromis_9 pada 22 September 2017.

Dia juga dituduh mengumpulkan 15 juta KRW, hasil keuntungan dari sekitar 69.000 pemirsa, dan 3 juta KRW, keuntungan dari penyelesaian setelah berbohong kepada pemirsa bahwa mereka dapat memutuskan grup debut melalui voting sms berbayar dari 20 Juli hingga 22 September.

Penuntut menilai bahwa direktur Kim menerima laporan dari CP Kim ketika memilih member debut untuk episode terakhir dan menyetujuinya. Jaksa menyerahkan direktur Kim ke pengadilan atas tuduhan konspirasi.

Sementara itu, persidangan berikutnya dijadwalkan pada 14 Januari 2021.

Sumber: (1)

Comments

Loading...