Sabtu, Juli 2, 2022
Geomedia - JFK 2022

Latest Posts

HYBE Tanggapi Laporan Kim Garam Yang Terima Gelar 5 Tindakan Disiplin

HYBE dilaporkan telah menanggapi skeptisisme tentang mengapa kim garam menerima gelar 5 tindakan disiplin jika tidak terjadi Serangan fisik.

Awal muncul laporan Kim Garam menerima gelar 5 tindakan disiplin.

Bulan lalu, Kim Garam tersapu dalam berbagai tuduhan kekerasan di sekolah setelah teaser debut pertamanya untuk LE SSERAFIM dirilis. Pada saat itu, HYBE merilis pernyataan resmi yang menyangkal semua tuduhan dan mengklaim bahwa Kim Garam telah menjadi korban bullying di sekolah. Mereka juga mengumumkan rencana mereka untuk mengambil tindakan hukum terhadap mereka yang telah membuat tuduhan terhadap Kim Garam.

Awal pekan ini, kontroversi atas tuduhan itu berkembang ketika sebuah foto dokumen yang tampaknya merupakan catatan resmi dari rapat komite kekerasan sekolah mulai beredar secara online. Dokumen tersebut mencantumkan Kim Garam sebagai pelaku dalam insiden tersebut.

Pada 19 Mei, perwakilan hukum dari tersangka korban dalam insiden tersebut (selanjutnya disebut sebagai ‘Y’) merilis pernyataan terperinci yang mengonfirmasi bahwa dokumen yang beredar itu nyata dan bahwa Kim Garam telah dinyatakan bersalah atas kekerasan sekolah oleh komite pada tahun 2018 .

Firma hukum juga menyatakan bahwa meskipun ‘Y’ bukan salah satu dari individu yang awalnya memposting foto-foto Kim Garam online pada bulan April, dia telah diganggu oleh teman-teman Kim Garam dan orang-orang yang tidak dia kenal secara online sejak HYBE dibuat. pernyataan mereka yang mengklaim bahwa Kim Garam sebenarnya pernah menjadi korban bullying. Menurut perusahaan, serangan online berikutnya menyebabkan ‘Y’ mencoba bunuh diri dan putus sekolah, dengan ibunya sekarang berada di sisinya 24 jam sehari untuk memastikan dia tidak melukai dirinya sendiri lagi.

Firma hukum menuduh HYBE menempatkan tersangka korban melalui putaran kedua kerugian dan mengklaim bahwa sementara mereka telah mencoba untuk menghubungi agensi tentang masalah tersebut dan telah mengirimi mereka bukti yang dipermasalahkan bulan lalu, mereka belum menerima tanggapan. Mereka kemudian meminta HYBE untuk meminta maaf dan mengubah pernyataan mereka sebelumnya tentang Kim Garam menjadi korban, menyatakan bahwa ‘Y’ tidak tertarik pada uang, tetapi ingin kebenaran terungkap dengan benar dan namanya dibersihkan.

HYBE tanggapi laporan.

HYBE telah membuat pernyataan tambahan yang menjelaskan beberapa klaim mereka mengenai tuduhan kekerasan sekolah Kim Garam LE SSERAFIM.

Hari berikutnya, HYBE menanggapi dengan pernyataan terperinci mereka sendiri di mana mereka mengklaim bahwa meskipun benar bahwa Kim Garam telah dinyatakan bersalah atas kekerasan di sekolah pada tahun 2018, dia tidak melakukan serangan fisik apa pun. Menurut HYBE, ‘Y’ telah mengambil foto salah satu teman sekelas mereka saat mereka sedang berganti pakaian dan hanya mengenakan pakaian dalam, lalu mempostingnya secara online tanpa izin mereka, dan Kim Garam dengan marah mengkonfrontasi ‘Y’ tentang tindakannya. HYBE juga menuduh bahwa ‘Y’ tidak menerima tindakan disipliner atas kesalahannya, sementara Kim Garam dan salah satu temannya telah dihukum hanya karena berdebat dengannya. (Terjemahan lengkap dari pernyataan tersebut dapat ditemukan di sini .)

Namun, beberapa menyatakan skeptis tentang pernyataan HYBE karena fakta bahwa Kim Garam menerima tindakan disipliner Tingkat 5 dari komite kekerasan sekolah, yang berarti bahwa dia dan orang tuanya diharuskan menjalani kursus pendidikan khusus tentang kekerasan.

Di Korea Selatan, komite kekerasan sekolah biasanya hanya dipanggil untuk kasus intimidasi dan kekerasan yang serius (sebagai lawan dari argumen verbal antara siswa), dan ketika tindakan disipliner diambil, ada sembilan derajat hukuman dengan berbagai tingkat keparahan: Derajat 1 ( paling ringan) adalah memerintahkan pelaku untuk meminta maaf, sedangkan Derajat 9 (paling keras) adalah pengusiran. Mulai dari Gelar 5, orang tua pelaku juga diwajibkan untuk menyelesaikan kursus pendidikan tentang kekerasan.

Menurut Departemen Pendidikan, Gelar 5 adalah “tindakan yang diambil ketika tampaknya tidak mungkin bahwa tindakan seperti pengabdian masyarakat akan cukup untuk membuat siswa pelaku merasa menyesal atas tindakan mereka sendiri, untuk mereformasi pola pikir mereka tentang kekerasan dan membuat mereka merenungkan tindakan mereka melalui bantuan seorang profesional.”

Karena sebagian besar tindakan disipliner yang diambil dalam kasus kekerasan di sekolah—bahkan yang melibatkan penyerangan fisik—biasanya berada di antara Derajat 1 dan 3, jarang sekali tindakan disipliner Derajat 5 diambil dalam kasus di mana tidak ada serangan fisik. Oleh karena itu, banyak yang menyatakan kebingungan tentang bagaimana kasus Kim Garam dapat menjamin hukuman Tingkat 5 tanpa kekerasan fisik.

Pada 21 Mei, HYBE secara resmi menanggapi pertanyaan tentang pernyataan mereka sebelumnya dengan mengulangi, “Tindakan disipliner tingkat 5 telah diambil meskipun sama sekali tidak ada kekerasan fisik.”

HYBE melanjutkan, “Sejauh yang kami ketahui, komite kekerasan sekolah diadakan secara berbeda tergantung pada masalahnya, sekolah, distrik, dan anggota, karena mereka bukan pengadilan.”

“Saat itu, ibu Kim Garam percaya bahwa sekolah [komite kekerasan] telah membuat keputusan yang paling membantu putrinya, jadi dia tidak mengajukan banding atas keputusan tersebut,” lanjut mereka. “Sekarang, ibu Kim Garam sangat menyesal karena dia tidak menentang tingkat tindakan disiplin komite kekerasan sekolah dan hanya menerimanya. Tetapi pada saat itu, dia berpikir itu adalah cara terbaik untuk mendidik putrinya.”

Sementara itu, HYBE juga mengumumkan kemarin bahwa Kim Garam akan hiatus sementara untuk fokus pada “menyembuhkan hatinya yang terluka,” dengan LE SSERAFIM mempromosikan sebagai grup beranggotakan lima orang untuk saat ini.

Sumber: 1

Latest Posts

Don't Miss