Kamis, Desember 8, 2022

Latest Posts

Insider Industri Musik Korea Berbagi Tentang Taktik yang Digunakan Dalam Manipulasi Tangga Lagu

Orang-orang di industri musik berbagi pemikiran mereka tentang kontroversi terbaru seputar dugaan sajaegi, manipulasi peringkat di tangga lagu dan angka penjualan/streaming oleh agensi artis.

Pada bulan November, Park Kyung Block B menuduh beberapa artis melakukan sajaegi dalam sebuah tweet dan semua artis yang disebutkan olehnya telah mengumumkan tindakan hukum terhadapnya. Setelah itu, artis termasuk Kim Gan Ji dan Lee Seung Hwan telah mengungkapkan bahwa mereka menerima tawaran untuk menggunakan sajaegi untuk musik mereka.

Kim Na Young dan Yang Da Il juga baru-baru ini menghadapi tuduhan sajaegi untuk duet mereka “Goodbye List” setelah lagu tersebut menduduki puncak tangga lagu, mengalahkan kompetitor seperti IU “Blueming” dan soundtrack Taeyeon Girls’ Generation untuk “Frozen 2.” Sebagai tanggapan, Yang Da Il berkata, “Sulit untuk membicarakannya secara terperinci karena agensi yang melakukan promosi,” dan dia mengumumkan tindakan hukum terhadap komentar jahat.

Pada siaran 3 Desember SBS “Night of Real Entertainment,” acara berita hiburan melaporkan tentang topik tersebut dengan wawancara beberapa orang dalam industri.

Salah satu orang dalam berkata, “Orang-orang mendiskusikan harga sekitar 80 juta won (sekitar $ 67.196). Keuntungan bulanan untuk lagu itu adalah sekitar 100 juta won (sekitar $ 83.994) jika Anda masuk dalam peringkat 10 besar, jadi itu bukan bisnis yang merugi. Saya mendengar bahwa mereka mendapatkan kafe internet di daerah pedesaan, memberikan 20 kartu identitas untuk setiap orang, dan membuatnya naik saat dini hari.”

Sumber lain mengatakan, “Harganya sekitar 100 juta won (sekitar $ 84.009) di masa lalu, tapi harganya sekitar 100 juta hingga 200 juta won (sekitar $ 168.018) sekarang. Kemudian, dijamin akan masuk dalam peringkat 10 besar di tangga lagu.”

Penggunaan viral marketing telah dijelaskan sebagai penjelasan yang mungkin untuk lagu-lagu tertentu yang tiba-tiba naik di tangga lagu, dan sumber menggambarkan ini sebagai alasan. Mereka berkata, “Mereka membuat alasan mengapa lagu itu naik di tangga lagu, sehingga mereka membuat alasan dengan mempromosikan di media sosial.”

Orang dalam industri mengatakan, “Perusahaan yang menjadi topik terbesar adalah ‘A’ dan ‘B.’ Mereka terkenal karena pandai viral marketing di media sosial.” Sebagai tanggapan, sumber dari perusahaan “A” menyatakan, ” Jika Anda melihatnya dari bingkai sajaegi, kami hanya dapat memberi tahu Anda bahwa kami pasti tidak melakukannya. Kami tidak tahu bagaimana menunjukkan bukti ketika kami tidak melakukannya. Apa yang dikatakan anggota Majelis Nasional tahun lalu? Mereka mengatakan bahwa kami “Druking” bagi orang-orang berusia 20-an. Kami merasa tidak nyaman diperlakukan seolah-olah kami adalah penjahat. “Druking” adalah istilah seorang blogger yang terkenal karena memanipulasi “suka” dan “tidak suka” pada komentar online tentang politik untuk memengaruhi opini publik.

Menjelaskan kesulitan mengungkap kebenaran di balik tuduhan sajaegi, seorang pakar mengatakan, “Jika [sebuah lagu] tidak naik di tangga lagu, publik lupa tentang itu. Karena itu, semuanya dimasukkan pada daftar untuk memasuki tangga lagu. Setelah kontrak ditandatangani, mereka mengungkapkan taktik dan ruang kerja mereka. Mereka hanya membagikan ini begitu Anda menjadi kaki tangan, jadi kami tidak punya pilihan selain menunggu munculnya pelapor.”

Sumber: (1)

Latest Posts

Don't Miss