OUR NETWORK
Sabtu, Juli 24, 2021
OUR NETWORK

JYP Minta Penyelidikan Ulang Mengenai Kasus Bully Lia ITZY

foto via kstarlive

Pada 13 Juni lalu, polisi memutuskan bahwa seseorang yang mengaku korban bully Lia ITZY saat SMP dinyatakan bebas dari tuduhan pencemaran nama baik. Karena tidak puas dengan putusan pihak kepolisian, JYP Entertainment akhirnya meminta penyelidikan ulang dan pada 15 Juni dengan membuat pernyataan di bawah ini.

“Halo, ini JYP Entertainment.

Kami ingin memberi tahu Anda tentang posisi agensi terkait liputan media terbaru dari artis label Lia. Tuduhan pertama terhadap korban A bukan terhadap A sebagai korban kekerasan di sekolah, melainkan terhadap unggahan dan komentar yang dinilai jahat, termasuk unggahan A.

1. Artikel yang dikutip di postingan di situs komunitas internet berasal dari dari artikel yang telah ada sejak tahun 2018, dan kami tidak tahu siapa pengunggah aslinya. Mereka juga tidak secara khusus mengeluhkan kekerasan di sekolah. Agensi beroperasi pada sistem yang secara teratur mengambil tindakan hukum terhadap postingan jahat berdasarkan laporan penggemar dan pemantauan postingan. Dalam proses ini, pasal-pasal tersebut juga sempat menjalani proses hukum pada Desember 2020.

2. Selama penyelidikan polisi, kami menemukan bahwa 4 dari 5 postingan di atas ditulis oleh orang yang sama dengan nama panggilan yang berbeda, dan 1 postingan lainnya ditulis oleh orang lain. Namun, ketika polisi sedang menyelidiki kasus tersebut pada bulan Februari tahun ini, postingan komunitas Internet lainnya diposting oleh orang yang diyakini sebagai penulis postingan di atas, yang menyatakan bahwa mereka sedang diselidiki oleh polisi. Penulis dan para kenalannya mengeluh tentang diintimidasi di sekolah, tapi tidak lama seseorang yang diduga seorang kenalan memposting artikel di komunitas internet yang sama bahwa mereka tidak menganggap insiden itu sebagai kekerasan sekolah dan menganggapnya bukan masalah besar. Orang yang memposting artikel asli juga memposting dan menghapus artikel tersebut berulang kali.

3. Setelah perwakilan hukum kami mengajukan pengaduan atas nama Lia dan menanggapi dengan tindakan hukum, polisi memutuskan untuk tidak meneruskan kasus terhadap dua penulis postingan jahat ke kejaksaan. Namun, melalui wawancara dengan media, polisi membatalkan dakwaan terhadap pemosting, dengan menyatakan bahwa tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa konten tersebut salah dan juga tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa konten tersebut benar. Dengan kata lain, tuntutan dicabut bukan berarti Lia mengaku melakukan kekerasan di sekolah.

Oleh karena itu, artis dan agensi berencana untuk mengajukan keberatan ke polisi dan meminta penyelidikan ulang atas pencemaran nama baik dengan fakta palsu. Baik artis maupun agensi ingin kebenaran terungkap melalui penyelidikan yang lebih mendalam. Ini karena kami percaya bahwa seharusnya tidak ada korban yang diperlakukan tidak adil, tapi pada saat yang sama, tidak boleh ada korban tuduhan palsu dan klaim yang menyimpang.”

Nantikan update selanjutnya.

Sumber: (1)

Comments

Loading...