OUR NETWORK
Senin, Maret 8, 2021
OUR NETWORK

Leeteuk Curhat Perjuangan Sebagai Leader Super Junior, dan Harapan Tampil Dengan 13 Member

Leeteuk baru saja melakukan wawancara mendalam mengenai lika liku sebagai seorang idol. Lebih tepatnya sebagai leader Super Junior, salah satu boy group Hallyu papan atas. Tak itu saja, ia juga meluapkan harapan untuk bisa tampil dalam formasi lengkap 13 member.

Idol sekaligus MC veteran ini debut bersama boy group Super Junior pada tahun 2005. Ia menjadi leader Super Junior, yang saat itu memiliki 13 member dan menjadi group pertama dengan jumlah anggota yang banyak.

Untuk membuka wawancara, Leeteuk membagikan beberapa kabar terbaru mengenai kehidupannya saat ini. “Saya terus aktif di acara TV, dan saya baru-baru ini memulai saluran YouTube saya sendiri. Saya mengunggah konten jenis radio yang disebut ‘Leeteuk’s Kiss the YouTube.’ Di bawah konsep ‘The Resting Place of Tired Souls,’ saya membaca cerita yang diterima melalui surel, memasak, dan melakukan mukbang (menyiarkan siaran). Rencananya adalah melakukan siaran langsung seminggu sekali, tetapi tanggapannya lebih baik dari yang diharapkan, jadi saya melakukannya setiap hari. Rutinitas harian saya adalah bangun di pagi hari, berjalan-jalan dengan anjing saya, berolahraga, dan melakukan ‘Leeteuk’s Kiss the YouTube.'”

Saat ditanya mengenai menjadi leader Super Junior, Leeteuk meluapkan suka duka sampai perjuangan yang dilalui dalam 15 tahun terakhir.

“Saya diberi peran sebagai pemimpin karena saya yang tertua di tim. Sebelum Super Junior dibentuk, saya sedang mempersiapkan debut saya dengan grup beranggotakan lima orang bernama Smile, yang juga saya menjadi pemimpin. Posisi itu agak menekan pada saat itu juga, dan saya menjadi khawatir ketika saya harus memimpin lebih banyak anggota. Pada awalnya, saya bilang saya tidak bisa melakukannya. CEO SM Entertainment saat ini, Tak Young Joon, yang adalah seorang manajer pada saat itu, mendorong saya dengan menceritakan banyak kisah, dan saya menjadi pemimpin karena saya sangat ingin melakukan debut. Itulah awalnya. Setelah menjadi seorang pemimpin, saya dapat melakukan pekerjaan dengan baik karena ada banyak orang di sekitar saya yang membantu saya. Para anggota juga melakukan banyak hal untukku.”

Dia terus berbicara tentang posisi leader Super Junior, dengan mengatakan, “Memimpin tim sedang menekan. Suatu kali, Ryeowook harus mempelajari koreografi dua hari setelah dia bergabung dengan tim sebagai trainee baru, dan ketika kami dievaluasi, dia membuat kesalahan di beberapa bagian. Kami banyak dimarahi, diberi tahu hal-hal seperti, ‘Jika tahap ini untuk siaran, itu akan menjadi masalah serius.’ Perusahaan sedang mempersiapkan kami untuk masa depan karena kami harus mempersiapkan penampilan lebih cepat setelah kami debut. Saya banyak memikirkan diri sendiri setelah dimarahi. Saya hanya bisa debut jika saya menjadi ‘profesional,’ jadi saya merasakan tekanan dan keinginan dan untuk bekerja keras.”

Leeteuk juga berbicara tentang perbedaan antara menjadi pemimpin dulu dan sekarang. Dia berkata, “Ketika saya masih pemula, saya benar-benar penuh energi. Setiap kali kami pergi ke stasiun penyiaran, saya selalu membawa para anggota untuk menyapa para senior kami dan tampil dengan penuh energi. Saya adalah pemula dengan apa-apa, jadi saya penuh energi positif. Kemudian, saya menjadi lebih takut setelah mencapai lebih banyak hal dengan Super Junior. Saya khawatir jika terjadi kesalahan, itu akan merusak tim. Tidak akan mudah untuk melakukan comeback jika Anda terkena. Itu sebabnya saya lebih berhati-hati sekarang daripada ketika saya baru saja debut.”

Ia juga menjawab pertanyaan mengenai apakah saat ini para member Super Junior tetap mengikuti arahan dari sang pemimpin, atau sebaliknya karena sudah aktif sebagai idol dalam waktu lama.

“Saya pikir masyarakat tahu banyak tentang kita sekarang. Super Junior tidak hanya tumbuh sebagai merek, tetapi juga konten yang dibuat oleh masing-masing anggota. Berkat itu, semua orang melakukan bagian mereka sendiri, dan sekarang semuanya berjalan dengan baik bahkan jika saya tidak mengurusnya. Di sisi lain, saya merasa sedih. Orang tua mengatakan bahwa mereka merasa bangga dan sedih ketika mereka membesarkan anak-anak mereka dan menikahkan mereka. Seperti itu.”

Leeteuk berbicara tentang apa yang dia lakukan sebagai seorang pemimpin sekarang. Dia berkata, “Sekarang, saya bisa membayangkan masa depan tim. Saya banyak berpikir tentang apa yang harus dilakukan untuk membuat Super Junior bertahan lama dan apa yang harus dilakukan dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan. Saya terutama berpikir banyak tentang hal itu di militer. Saya berpikir tentang membuat Label SJ dan berpartisipasi dalam merancang tongkat cahaya kami. Saya memiliki masalah yang lebih maju daripada sebelumnya.”

Dia juga merenungkan hambatan di masa lalu sebagai leader Super Junior, dengan mengatakan, “Hal-hal malang terjadi ketika kami berada di puncaknya. Saya bahkan menangis tanpa henti di asrama. Melihat ke belakang, hal-hal besar dan kecil seperti itu membuat tim lebih dekat bersama. Suatu kali pada upacara penghargaan, saya berkata, ‘Ombak berbahaya membuat tukang perahu yang kuat.’ Saya pikir cerita itu mewakili Super Junior. Kemudian, ketika kami mendapat kesempatan, saya ingin naik panggung dengan ke-13 anggota. Tentu saja, itu hanya jika tidak ada anggota yang menentangnya. Sebagai pemimpin, anggota saat ini adalah yang paling berharga.”

Terakhir, Leeteuk membagikan bagaimana Super Junior menyelesaikan perselisihan. Dia menjelaskan, “Perbedaan masih ada karena semua anggota memiliki kepribadian yang berbeda dan pendapat yang kuat. Biasanya, kami memutuskan dengan suara terbanyak, tetapi ketika hal-hal tidak terselesaikan, kami berbicara banyak untuk menyelesaikan masalah.”

Dia menambahkan, “Ada sebuah cerita yang berkaitan dengan lirik ‘Mamacita.’ Direktur Yoo Young Jin menulis lirik untuk lagu tersebut, dan para anggota menyatakan keinginan mereka untuk mengubah beberapa lirik. Jadi dia menerima permintaan kami dan mengubahnya, tetapi para anggota memiliki permintaan lain. Namun, otoritas absolut adalah milik pencipta musik, jadi kami sepakat bahwa mungkin tidak sopan bagi kami untuk memberikan pendapat kami lebih jauh. Setelah diskusi, lagu itu selesai setengah dengan lirik sutradara dan setengah dengan lirik yang kita inginkan. Inilah bagaimana kami mencoba menyatukan pendapat kami.”

 

Sumber: (1)

Comments

Loading...