OUR NETWORK
Rabu, November 20, 2019
OUR NETWORK

SM Entertainment Berencana Menutup SMTOWN Coex Artium dan Lakukan Perubahan Bisnis Lainnya

SM Entertainment telah menyatakan bahwa mereka sedang mempertimbangkan perubahan kebijakan pengembalian pemegang saham dan sedang meninjau apakah mereka harus menutup bisnis yang menimbulkan kerugian seperti SMTOWN Coex Artium.

Pada tanggal 31 Juli, SM Entertainment membalas surat dari salah satu pemegang saham utama mereka, KB Asset Management. Pada tanggal 5 Juni, Manajemen Aset KB telah mengirim surat kepada SM Entertainment untuk meminta merger dengan perusahaan pribadi Lee Soo Man, rasio pembayaran dividen 30 persen, dan reorganisasi bisnis yang mengalami kerugian.

SM Entertainment tidak pernah membayar dividen sejak perusahaan go public. Agensi menyatakan, “Kami tidak menerapkan kebijakan dividen kami karena kami fokus pada investasi untuk pertumbuhan dan masa depan perusahaan kami. Tujuan-tujuan itu tetap sama hingga hari ini.”

Namun, perusahaan melanjutkan, “Kami menyadari bahwa ada peningkatan permintaan di antara para pemegang saham, jadi kami akan meninjau rencana yang dapat menyeimbangkan investasi kembali untuk pertumbuhan dan masa depan perusahaan dengan pengembalian pemegang saham dari laba perusahaan. Sebagai contoh, kami akan mempertimbangkan metode seperti distribusi keuntungan atau pembelian kembali saham. Ketika kami telah memutuskan rencana konkret, kami akan memberi tahu Anda secara detail.”

SM Entertainment juga menambahkan, “Setelah menerima surat dari para pemegang saham yang meminta kami menata ulang bisnis yang menimbulkan kerugian, kami sedang mempertimbangkan apakah akan menutup SMTOWN Coex Artium atau tidak.”

SMTOWN Coex Artium dibuka pada tahun 2015 dan telah menjadi tujuan wisata bagi Kpopers, terutama SM stan. Bangunan ini mencakup kafe, museum, teater, dan toko tempat fans dapat membeli berbagai merchandise.

Namun, SM Entertainment memutuskan untuk bergabung dengan perusahaan pribadi Lee Soo Man, Like Planning. Mereka menyatakan, “Like Planning bukan bisnis berbadan hukum, jadi penggabungan dengan perusahaan bukanlah rencana yang valid dari perspektif hukum. Selain itu, pemegang saham tidak memiliki hak untuk menegakkan tindakan seperti itu.”

“Namun, kami saat ini mengadakan konsultasi erat dan peninjauan yang cermat untuk mempertahankan dasar daya saing perusahaan kami dan untuk mengoperasikan produksi kami secara progresif.”

KB Asset Management telah meminta merger dengan Like Planning setelah mengklaim bahwa SM Entertainment membayar royalti sebesar 46 persen dari keuntungan bisnis SM kepada Like Planning, yang dimiliki Lee Soo Man 100 persen. KB Asset Management mengklaim bahwa royalti yang dibayarkan kepada Like Planning ini menciptakan konflik kepentingan dengan pemegang saham minoritas.

Berdasarkan pengungkapan kepentingan baru-baru ini, KB Asset Management saat ini memiliki 7,59 persen saham di SM Entertainment.

Sumber: (1)

Comments

Loading...