Rabu, November 30, 2022
From Korea With Love Concert

Latest Posts

ADOR Merilis Pernyataan Resmi Mengenai Kontroversi Seputar Lirik Lagu ‘Cookie’ NewJeans

Menyusul kontroversi lagu NewJeans “Cookie” yang diduga mengandung konotasi seksual, pada 27 Agustus ADOR merilis pernyataan resmi yang menyangkal dugaan tersebut.

Baca pernyataan resmi ADOR di bawah ini:

“Halo. Ini ADOR.

Terima kasih banyak atas semua minat dan cinta kalian kepada NewJeans sejak debut mereka pada 22 Juli. Untuk menunjukkan penghargaan atas semua dukungan kalian, kami menambahkan satu minggu tambahan untuk promosi grup, dan kami mendekati akhir periode promosi NewJeans untuk album EP pertama mereka. Meskipun promosi mereka akan segera berakhir, NewJeans akan segera membuka akun Twitter resmi mereka, untuk berkomunikasi dengan fans, dan juga akan merilis foto, video, pemotretan majalah, dan banyak lagi. Kami berterima kasih atas dukungan kalian yang berkelanjutan dan kami berharap kalian menantikan album kedua mereka.

Dukungan yang mereka terima sangat membangkitkan semangat bagi para member NewJeans dan anggota staf di ADOR. Oleh karena itu, kami merasa lebih menyesal atas kontroversi seputar lirik “Cookie”, salah satu dari tiga lagu utama [dari album mereka]. Kami juga ingin meminta maaf kepada mereka yang merasa tidak nyaman dan khawatir karena lagu tersebut ditafsirkan berbeda dari yang kami harapkan. Karena itu, kami ingin mengklarifikasi kontroversi mengenai lirik…

“Cookie”, seperti yang kami jelaskan sebelum rilis resmi, adalah lagu yang dibuat untuk para fans yang menunggu lama untuk NewJeans, dan itu menunjukkan kepercayaan pada arah musik mereka. Dengan demikian, dirilis terakhir sebagai salah satu dari tiga judul lagu. Ada narasi di balik komposisi album ‘NewJeans’, dalam urutan “Attention”, “Hype Boy”, “Cookie”, dan “Hurt”. Meskipun terbuka untuk diinterpretasikan, niat asli menurut rencana kami didasarkan pada hubungan antara ‘pemasok dan konsumen’ dan ‘artis dan fans’, dan pesan yang ingin kami sampaikan tersembunyi di dalam setiap lagu…

Dua dari penulis lirik yang mengerjakan “Cookie” adalah wanita Korea-Swedia berusia tiga puluhan, yang bahasa pertamanya adalah bahasa Inggris. Penerjemahnya adalah seorang wanita bilingual yang bahasa ibunya adalah bahasa Inggris dan Korea. Niat tim produksi jelas, dan semua orang dikejutkan oleh kontroversi saat ini karena tidak ada yang curiga tentang maksud lirik. Memang benar bahwa meskipun NewJeans berada pada rentang usia yang sama dengan grup remaja kelas atas lainnya (19, 19, 18, 17, 15 tahun), mereka dipandang sebagai grup yang sangat muda. Kami juga mempertimbangkan fakta bahwa [NewJeans] mungkin telah dibingkai sedemikian rupa karena stereotip bahwa ‘mereka akan memiliki sikap pasif karena usia mereka yang masih muda’…

Bagi mereka yang memiliki sikap ‘jawabannya sudah ditentukan’, penjelasan panjang kami tidak ada artinya. Oleh karena itu, kami khawatir apakah kami dapat menghindari interpretasi yang jahat bahkan jika kami mencoba yang terbaik. Ini karena tergantung bagaimana menafsirkannya, bahkan hal-hal yang sehat pun bisa dianggap tidak [sehat]. Kami pikir poin terpenting dalam interpretasi adalah konteks kasusnya. Jadi pastikan untuk memeriksa konteksnya …

Berdasarkan konteks, niat, dan ketulusan kami, kami berharap kami dapat menghilangkan kecurigaan yang tidak perlu, dan kalian dapat menikmati konten kami yang telah kami persiapkan dengan kerja keras dengan hati yang tulus.

Terima kasih.”

Sumber: (1)

Latest Posts

Don't Miss

From Korea With Love Concert