Sabtu, Februari 24, 2024

Latest Posts

Wanita Korea Semakin Banyak yang Tidak Lagi Tertarik Untuk Berkencan Atau Menikah

A, seorang wanita Korea berusia 60-an, menceritakan kekhawatirannya tentang putrinya yang kini berusia 30-an. Bahkan, mayoritas wanita mengatakan tidak ingin bersama pria seperti putri A. A menyatakan, “Aku menolak untuk membiarkan dia pindah ketika dia masih kuliah tapi sekarang setelah dia mendapat pekerjaan, dia tidak keluar rumah sama sekali. Ketika aku bertanya apakah dia berkencan, dia bilang dia terlalu lelah untuk berkencan, apalagi menikah. Jika ada seseorang yang baik di luar sana, tolong perkenalkan dia padanya.”

Menurut sebuah survei baru-baru ini, setengah dari pria Korea ingin bersama wanita seusia mereka, tapi hanya sekitar seperempat wanita yang menjawab bahwa mereka ingin bersama pria seusia mereka. Sementara kekhawatiran masyarakat tentang penurunan angka kelahiran terus meningkat, diagnosisnya adalah berkencan, apalagi menikah, tidak akan mudah karena perbedaan pendapat yang luas antara pria dan wanita tentang lawan jenis mereka.

Menurut survei yang dirilis oleh Gallup Korea pada 11 Mei, terlepas dari status perkawinan, 56% pria menganggap wanita seusia mereka sebagai seseorang yang mereka inginkan. Namun, di antara wanita, hanya 27% menjawab bahwa mereka “ingin bersama pria” dan 41% mengatakan “tidak ingin bersama pria”.

Survei dilakukan terhadap 617 pria dan 585 wanita Korea berusia antara 19 hingga 59 tahun dari 12 Agustus hingga 22 Agustus 2022.

Perbedaan menjadi lebih besar di antara mereka yang tidak ingin menikah atau belum menikah. 53% pria mengatakan mereka ingin bersama wanita seusia mereka, sementara hanya 21% wanita menjawab hal yang sama.

Gallup Korea mengungkapkan, “Orang yang menikah memiliki pandangan yang lebih baik terhadap lawan jenis daripada orang yang tidak menikah, dengan pria dan wanita memandang satu sama lain sebagai ‘bertanggung jawab’ (sekitar 70%), ‘kompeten’ (sekitar 60%), dan ‘jujur’ ( sekitar 40%).” Mereka menambahkan, “Namun, tidak jelas apakah orang yang sudah menikah memandang lawan jenis secara positif sebelum menikah atau pandangan mereka berubah setelah hidup bersama.”

Selain itu, setengah dari pria dan wanita Korea yang tidak ingin menikah merasa “sulit berempati” dengan lawan jenis, dan sekitar 40% menganggap satu sama lain “tidak bertanggung jawab”. Sementara kelompok pria yang sama menganggap wanita “kompeten” (46%) tapi “sok” (50%), hanya 24% wanita yang menganggap pria “kompeten”.

Lee Eun Hee, Presiden Asosiasi Ekonomi Rumah Tangga Korea, berkomentar, “Pria dan wanita memiliki keinginan biologis yang berbeda untuk romansa atau lawan jenis. Melihat statistik, tidak dapat dikatakan bahwa pria Korea, terlepas dari status perkawinan mereka, memiliki pendapat yang tinggi tentang lawan jenis dalam beberapa tahun terakhir.” Dia melanjutkan, “Ditambah dengan menurunnya pasar kerja dan meningkatnya ketidakstabilan sosial ekonomi, tampaknya baik pria maupun wanita memiliki pendapat yang sangat rendah tentang lawan jenis.”

“Khususnya, penghargaan yang lebih rendah terhadap laki-laki di antara perempuan adalah kombinasi dari hasrat biologis dan pembelajaran sosial. Itu berasal dari hasrat yang lebih rendah terhadap lawan jenis, paparan langsung/tidak langsung terhadap kekerasan dalam pacaran, dan beban pekerjaan rumah dan mengasuh anak setelah menikah.”

Sumber: (1)

Latest Posts

Don't Miss