OUR NETWORK
Rabu, April 14, 2021
OUR NETWORK

Yoon Ji Hye Kritisi Tim Produksi Film “Clean Up” Tidak Profesional

Yoon Ji Hye secara terbuka mengkritisi tim produksi film “Clean Up”. Aktris veteran ini mengungkap bahwa lingkungan untuk produksi film serta para staf yang terdiri dari KAFA (Korean Academy of Fim Arts) tidak profesional.

Pada 14 Desember, melalui akun Instagram resminya Yoon Ji Hye menuliskan secara panjang lebar mengenai tim produksi film “Clean Up” yang dinilai tidak profesional.

Dia berbagi, “Film ini tidak dibuat seperti film biasa dan diproduksi oleh KAFA (Akademi Seni Fim Korea), sebuah lembaga pendidikan untuk sutradara film, dengan biaya produksi sekitar 70 juta won (sekitar $59.600). Staf outsourcing lainnya hanya membantu direktur, yang harus mengurus semuanya sendiri. PD [sutradara penghasil] juga [membantu], dan beberapa orang hanya datang ketika mereka ingin itu adalah pekerjaan paruh waktu. Saya telah melihat beberapa produksi bagus yang dibuat oleh institusi ini, dan saya ingin fokus pada akting. Saya bahkan membungkuk kepada sutradara karena rasa terima kasih karena telah menulis skenario semacam ini.”

Kemudian dia melanjutkan, “Kami syuting siang dan malam selama sebulan. Sekitar syuting ketiga, saya merasa bahwa prosesnya terlalu aneh, dan saya secara bertahap mulai mengalami masalah di luar akal sehat. Saya harus turun dari mobil yang sedang berjalan tanpa langkah-langkah keamanan karena direktur hanya menonton monitor dan tidak berteriak ‘cut.’ Taksi yang membunyikan klakson keras dan menghindari saya mungkin mengira saya gila. Ketika kami diusir dari kereta bawah tanah karena syuting secara diam-diam, saya ingat [staf] membuat alasan tentang hal itu sebagai film siswa dan melarikan diri dari satu tempat ke tempat lain sambil berjalan di atas kulit telur seolah itu akan menjadi kenangan yang menyenangkan.”

Yoon Ji Hye menambahkan, “Saya menolak untuk diombang-ambingkan oleh berita bahwa [film] akan dirilis dan bertahan dengan mengatakan pada diri sendiri, ‘Anda bisa berada dalam produksi yang lebih baik.’ Kemarin, saya merasa seperti saya ditusuk kembali satu kali lagi ketika saya melihat gambar yang tidak ada hubungannya dengan film yang digunakan untuk pemasaran film. Saya ingin bertanya, di mata siapa lingkungan pembuatan filmnya cerah? Apakah Anda pikir semua rasa sakit yang saya derita akan baik-baik saja dengan satu foto saya tersenyum di tempat kejadian? Ide siapa frasa ‘karya agung’? Apakah memenangkan beberapa penghargaan membuatnya menjadi sebuah mahakarya?”

Dia berkata, “Film ini adalah film porno yang menyedihkan. Apakah ini film yang bagus jika hasilnya bagus? Mereka yang berpura-pura memiliki film itu bahkan tidak pantas menggunakan ungkapan ‘karya agung’, ‘karya agung’, icious mencurigakan, and dan ‘berat.’ Saya tidak ingin menderita putaran kedua kekejaman dengan pemasaran kecil-kecilan. Ada terlalu banyak bekas luka yang ditinggalkan oleh pekerjaan ini sehingga saya berpartisipasi dengan penuh kasih sayang. Saya ingin mengungkapkan kenyataan yang saya rasakan, dan saya pikir saya harus memperingatkan aktor lain tentang masalah pekerjaan saya dengan KAFA. Saya membuat pilihan sendiri, dan selain uang, saya ingin mencoba pekerjaan minimalis yang lebih dekat dengan esensi. Ini adalah pertama kalinya saya berpartisipasi dalam proyek dengan anggaran rendah, dan ternyata menjadi kesalahpahaman yang hebat untuk berpikir bahwa saya bisa merasakan sesuatu dengan bekerja dengan pemula dan dengan demikian bekerja dengan penuh semangat.”

View this post on Instagram

A post shared by 윤지혜 (@2chuny) on

Pada 15 Desember, Yoon Ji Hye mengunggah postingan lain yang kembali menyebut betapa buruknya proses syuting sampai tim produksi film “Clean Up”.

Dia memulai, “Saya adalah orang tertua di tempat kejadian dan orang yang paling berpengalaman di lapangan. Sebagai aktris utama dan aktor senior, saya ingin meminta maaf sekali lagi karena gagal memberikan solusi yang lebih baik kepada mereka yang berpartisipasi di dalamnya. Saya meminta maaf kepada orang-orang yang bekerja dengan saya karena tidak memiliki kemudahan untuk melakukannya dan runtuh seperti ini. ”

Dia melanjutkan, “Daripada mengabaikan ini, saya pikir akan lebih baik bagi kesehatan saya untuk menghadapi konsekuensinya setelah mengungkapkan semuanya. Pertama-tama, saya tidak tahan karena saya merasa tertekan, dan saya merasa akan mati. Banyak dari Anda terbagi atas apa yang telah saya lakukan dengan banyak pendapat … Tapi saya tidak akan menyesalinya. Tolong jangan menilai situasinya hanya dengan sepenggal cerita. ”

Aktris itu menjelaskan, “Saya berpartisipasi dalam film ini terlepas dari uangnya, dan pada awalnya, saya diminta untuk melakukannya [tanpa dibayar]. Namun, saya tidak suka [konsep bekerja tanpa bayaran], yang dianggap sebagai simbol pengorbanan dan gairah, jadi saya memberi tahu mereka bahwa saya harus dibayar setidaknya untuk dibayar. Karena itu, saya dibayar 1 juta won [sekitar $ 853]. Itu jumlah yang sangat asal-asalan, kurang dari upah minimum per jam untuk tenaga kerja, dan hanya beberapa ratus ribu won yang disetor kepada saya setelah membaginya dengan agen saya. ”

Dia menambahkan, “Pada set di mana bahkan pengaturan minimum tidak diperlukan dibuat, aktor yang terpapar ke garis depan menjadi bertanggung jawab atas semua konsekuensinya, dan stres membuat saya sangat menderita. Saya berterima kasih kepada banyak orang karena bersimpati kepada saya. Saya mengungkapkan rasa sakit pribadi saya, dan saya [bersyukur] didorong oleh begitu banyak orang. Saya tidak akan berkecil hati atau lelah. Saya akan tetap kuat. Aku tidak akan mengkhawatirkanmu. Saya akan bekerja keras untuk membalas Anda dengan akting yang bagus.”

“Clean Up” merupakan film terakhir tahun ini dari KAFA dan disutradarai oleh Kwon Man Ki. Akan tayang pada 19 Desember depan, film ini sudah meraih penghargaan dari New Current Award dan KTH Award di Busan International Film Festival serta Best Film Award di International Film Festival & Awards Macao.

 

Sumber: (1)

Comments

Loading...