Sabtu, April 20, 2024

Latest Posts

Seorang Perawat Militer Wanita Ketahuan Melanggar Aturan Dan Lakukan Kunjungan Tanpa Izin Untuk Memvaksinasi Jin BTS

Seorang perawat militer wanita di Korea Selatan dilaporkan telah ketahuan melanggar aturan dan melakukan kunjungan tanpa izin dengan tujuan untuk memvaksinasi Jin BTS.

Lakukan kunjungan tanpa izin dan vaksinasi pada Jin BTS.

Sebuah kontroversi muncul karena seorang perawat militer (Letnan A) dari Divisi 28 meninggalkan stasiun kerjanya tanpa izin selama jam kerja untuk mengunjungi Pusat Pelatihan Perekrutan Divisi 5 sehingga dia dapat memberikan vaksinasi kepada Jin BTS.

Selain itu, ada kecurigaan bahwa perawat militer ini terlibat dalam distribusi obat yang tidak sah ke Divisi 5. Pada suatu hari tertentu di pertengahan Januari, seorang perawat militer berusia 20-an dari Divisi 28, berkendara sekitar 30 menit dari unit C di kota-B, Gyeonggi-do, ke Pusat Pelatihan Perekrutan Divisi 5 (Yeoncheon-gun), di mana Jin ditempatkan. Perawat militer memiliki hubungan pribadi dengan Pak D, seorang petugas medis di Divisi 5, dan sebelumnya mereka bersekongkol untuk mendekati Jin.

Antara pukul 13.30 dan 15.30 pada hari yang sama, perawat militer memberikan vaksinasi sekunder terhadap demam berdarah kepada Jin di kantor medis Pusat Pelatihan Perekrutan Divisi 5. Setelah itu, perawat militer kembali ke unitnya sendiri dan berkeliling menceritakan bahwa “Jin sangat kesakitan.”

Terungkap bahwa perawat militer meninggalkan tempat kerjanya tanpa izin dan tidak memberi tahu atasannya sebelumnya.

Terancam hukuman pidana militer dan diduga lakukan distribusi Tylenol tanpa izin.

Keberangkatan tanpa izin dari tempat kerja dianggap sebagai pelanggaran berdasarkan Pasal 79 (Keberangkatan Tanpa Izin) Hukum Pidana Militer, yang dapat diancam dengan pidana penjara paling lama satu tahun.

Selain kepergian yang tidak sah, perawat militer diduga melakukan distribusi Tylenol tanpa izin dalam jumlah besar ke Pusat Pelatihan Perekrutan Divisi 5. Selama percakapan telepon dengan Tuan D, perawat militer diduga mendengar tentang kekurangan obat-obatan tertentu di Divisi 5 dan berjanji untuk memasok Tylenol dalam jumlah besar dari Divisi 28. Hal ini menimbulkan kecurigaan adanya distribusi yang tidak sah.

Informan berbagi bahwa perawat militer menyatakan kepala departemen personalia mengetahui tindakannya dan menyebutkan bahwa dia akan pergi ke Divisi 5.

Informan menyatakan bahwa tidak masuk akal dan egois bagi seseorang untuk meninggalkan tempat kerjanya dan mengunjungi divisi lain dengan cara seperti itu.

Sumber: 1

Latest Posts

Don't Miss